Home News Kebijakan PayPal Baru Memungkinkan Perusahaan Mendenda $2.500 Dari Akun Pengguna Jika Mereka...

Kebijakan PayPal Baru Memungkinkan Perusahaan Mendenda $2.500 Dari Akun Pengguna Jika Mereka Mempromosikan ‘Misinformasi’

13
0
paypal.com denda 2500 dolar
paypal.com denda 2500 dolar

Content.idKebijakan PayPal Baru Memungkinkan Perusahaan Mendenda $2.500 Dari Akun Pengguna Jika Mereka Mempromosikan ‘Misinformasi’. Pembaruan kebijakan baru dari PayPal akan memungkinkan perusahaan untuk memberikan sanksi kepada pengguna yang memberikan “informasi yang salah” atau menimbulkan risiko “kesejahteraan” pengguna dengan denda hingga $ 2.500 per pelanggaran.

Perusahaan jasa keuangan, yang telah berulang kali mendeplatform organisasi dan komentator individu karena pandangan politik mereka, akan memperluas “daftar aktivitas terlarang yang ada” pada 3 November. Di antara perubahan tersebut adalah larangan “pengiriman, posting, atau publikasi pesan apa pun, konten, atau materi” yang “mempromosikan informasi yang salah” atau “menghadirkan risiko bagi keselamatan atau kesejahteraan pengguna.” Pengguna juga dilarang “mempromosikan kebencian, kekerasan, rasial, atau bentuk intoleransi lainnya yang bersifat diskriminatif.”

Kebijakan penggunaan yang dapat diterima perusahaan saat ini tidak menyebutkan aktivitas tersebut. The Daily Wire menjangkau PayPal untuk definisi istilah tambahan, meskipun tidak ada tanggapan yang diterima tepat waktu untuk publikasi.

Kebijakan ini berlaku untuk tindakan yang diambil menggunakan platform PayPal.

Perundingan akan dilakukan atas “kebijaksanaan tunggal” PayPal dan dapat menyebabkan pengguna “kerugian” — termasuk penghapusan $2.500 “yang didebit langsung dari akun PayPal Anda” per pelanggaran. Perjanjian pengguna perusahaan berisi ketentuan di mana pemegang akun mengakui bahwa angka tersebut “saat ini merupakan perkiraan minimum yang wajar dari kerusakan aktual PayPal” karena biaya administrasi untuk melacak pelanggaran dan merusak reputasi perusahaan.

“Berdasarkan undang-undang yang ada, PayPal memiliki kemampuan sebagai perusahaan swasta untuk menerapkan jenis kebijakan diskriminatif sudut pandang ini,” Aaron Terr, pejabat program senior di Foundation for Individual Rights and Expression, menjelaskan kepada The Daily Wire. “Apa pun motivasi PayPal untuk menetapkan kategori baru ekspresi terlarang yang samar-samar ini, mereka hampir pasti akan memiliki efek mengerikan yang parah pada ucapan pengguna. Seperti yang sering terjadi dengan kode bicara yang tidak jelas dan diskriminatif sudut pandang, mereka yang memiliki sudut pandang tidak populer atau minoritas kemungkinan akan menanggung beban pembatasan ini.”

Langkah itu dilakukan beberapa hari setelah PayPal membatalkan tiga akun yang ditautkan ke Toby Young, seorang komentator yang menjalankan organisasi nirlaba bernama Free Speech Union. Organisasi tersebut telah membela klien seperti aktor dan komedian Russell Brand, yang baru-baru ini memindahkan acaranya dari YouTube ke Rumble sebagai reaksi atas sensor dari platform sebelumnya.

Sekitar sepertiga anggota Free Speech Union mengandalkan PayPal untuk memproses iuran keanggotaan mereka — meskipun perusahaan tidak memberikan penjelasan kepada Young tentang penangguhan tersebut selain menyebutkan pelanggaran kebijakan penggunaan yang dapat diterima. PayPal kemudian memulihkan akun setelah menerima kritik dari anggota parlemen dan meminta maaf kepada Young atas “ketidaknyamanan yang ditimbulkan,” menurut laporan dari The Telegraph.

Platform seperti Amazon, Twitter, dan Facebook sebelumnya telah menyensor kaum konservatif dan lainnya yang menganut posisi heterodoks dalam masalah sosial yang kontroversial, termasuk transgenderisme dan homoseksualitas. GoFundMe menyita jutaan dana yang dikumpulkan untuk protes pengemudi truk di Kanada awal tahun ini, sementara Google baru-baru ini mulai menekan hasil pencarian untuk pusat kehamilan krisis.

“Kebijakan semacam ini tidak bijaksana, mengancam kebebasan berbicara, dan mengundang risiko hukum,” Jeremy Tedesco, wakil presiden keterlibatan perusahaan di Alliance Defending Freedom, mengatakan kepada The Daily Wire. “Ketika perusahaan menerapkan kebijakan untuk membatasi pidato keagamaan pelanggan mereka, mereka dapat melanggar larangan diskriminasi agama yang ada di banyak undang-undang negara bagian dan federal.”

PayPal juga telah memberikan sanksi kepada Gays Against Groomers, sebuah kelompok yang menentang seksualisasi anak-anak, serta ahli biologi evolusi Colin Wright dan jurnalis Ian Miles Cheong. Perusahaan menampilkan spanduk berwarna pelangi di platform media sosialnya selama bulan Juni yang menegaskan bahwa platform tersebut “terbuka untuk semua” — dan PayPal UK masih menggunakan spanduk tersebut.

“Apa pun niat PayPal, penyensoran dan kebebasan berbicara yang mengerikan justru merupakan efek dari kebijakan yang tidak jelas ini,” tambah Tedesco. “Kami telah melihat perusahaan media sosial menggunakan kebijakan serupa untuk menahan kebebasan berbicara di platform mereka. Kami dapat mengharapkan hasil yang serupa dengan PayPal.”

 

sumber : DW

Previous articleFree Credit Balance $40 from Interserver. Make $6 VPS for 6 Months
Next articleLinux 6.0 Telah Keluar! Linus Ingin Memelihara Backend Anda
Content.id adalah media belajar bersama untuk membangun negerisalam https://content.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here