Home News Dualitas Aneh dari Headset Quest Pro VR Meta yang Baru

Dualitas Aneh dari Headset Quest Pro VR Meta yang Baru

Perangkat baru ini lebih maju secara teknologi dari sebelumnya. Itu masih tidak membuat kasus yang bagus untuk VR.

11
0
Headset Quest Pro VR
Headset Quest Pro VR

Content.idDualitas Aneh dari Headset Quest Pro VR Meta yang Baru. Selama beberapa bulan terakhir, Meta telah mengungkapkan sekilas tentang headset realitas virtual baru dan beberapa teknologi yang mendukungnya, bagian dari strategi perusahaan untuk “tidak pernah mengejutkan orang” ketika mereka menghadapi gelombang inovasi berikutnya. Dan hari ini di konferensi pengembang tahunannya, Meta secara resmi meluncurkan headset baru ini.

Ini masih mengejutkan.

Headset, yang disebut Meta Quest Pro, adalah langkah besar (dan didanai besar) Meta berikutnya ke metaverse — masa depan komputasi yang sangat penting, kata Mark Zuckerberg hari ini, sehingga ia mengganti nama perusahaan dengan nama itu. Sebelumnya dikenal sebagai Project Cambria, headset VR baru ini memiliki profil yang lebih ramping dari Meta Quest 2 sebelumnya. Dan ini mencakup teknologi optik baru yang dirancang untuk membuat komputasi imersif lebih realistis dan sosial.

Aplikasi Meta Quest Pro yang ditampilkan selama demo pers minggu lalu adalah tas campuran. Citra tembus warna—informasi tentang dunia nyata yang diambil oleh kamera yang dipasang di bagian luar perangkat—terkadang tampak menyimpang di bagian tepinya. Menggunakan Horizon Workrooms, aplikasi Meta untuk melakukan bisnis di VR, terasa canggung. (Beberapa karyawan Meta sendiri dilaporkan skeptis terhadap visi luas kepala eksekutif Mark Zuckerberg untuk metaverse, dan menggunakan perangkat lunak Meta’s Horizon kurang dari yang diharapkan.) Zuckerberg, dalam keynote-nya hari ini, mencoba memposisikan metaverse sebagai berpusat pada orang, daripada aplikasi-sentris, karena potensi interaksi sosial. Tetapi pengalaman sosial bergantung pada adopsi yang lebih luas dari dunia virtual ini.

Meta Quest Pro VR
Meta Quest Pro VR

Meta Quest Pro baru juga berharga $1.499, yang mungkin merupakan kejutan terbesar. Ini bukan headset yang dapat diakses oleh sebagian besar konsumen, dan VR secara umum juga tidak cukup untuk memaksa mereka menghabiskan banyak uang untuk headset. Meta Quest Pro adalah upaya Meta untuk membuktikan bahwa ia dapat membangun komputer realitas virtual generasi berikutnya, bahwa interaksi sosial waktu nyata dimungkinkan dalam VR.

Hasilnya adalah platform komputasi paradoks, yang berteknologi maju dan memiliki kemampuan untuk melontarkan pengguna ke masa depan realitas virtual, tetapi masih mungkin bukan perangkat untuk membuat VR sepenuhnya menjadi arus utama. Ini adalah headset realitas virtual dan “realitas campuran”. Ini adalah pelarian yang hebat dari kenyataan, tetapi pengingat yang baik bahwa kehadiran fisik lebih baik. Aplikasinya menyenangkan, tetapi terkadang bermasalah. Headset, yang terlihat seperti kacamata ski kelas atas, awalnya nyaman; itu juga meninggalkan kesan mendalam di dahi Anda setelah digunakan dalam waktu lama.

Tampilan Meta Quest Pro VR
Tampilan Meta Quest Pro VR

Eksekutif Meta telah menggembar-gemborkan optik generasi berikutnya dari Meta Quest Pro. Karena perangkat menggunakan lensa pancake, ia memiliki modul optik 40 persen lebih tipis, sedangkan layar memiliki kerapatan piksel yang lebih besar. Headset ini juga memiliki jarak lensa kontinu, yang menyesuaikan lensa untuk mengakomodasi jarak antar pupil. Semua ini memungkinkan pemakai untuk benar-benar membaca teks dalam VR, seperti email dan pesan, bagian penting dari nada Meta bahwa kita semua harus memakai headset ini untuk bekerja.

Fitur lain yang ditekankan Meta adalah citra pass-through warna. Pada Meta Quest 2, citra real-time yang ditangkap oleh kamera eksternal headset—misalnya, ruang tamu Anda saat Anda menggambar batas virtual di VR—muncul dalam warna hitam dan putih. Di Meta Quest Pro, warnanya.

Meta Quest Pro memungkinkan celah cahaya masuk melalui sisi headset, tidak seperti Meta Quest 2, yang sepenuhnya menutupi bagian atas wajah Anda. Pemblokir sidelight magnetik, yang disertakan dalam kit, akan mengubahnya menjadi tampilan head-up yang sepenuhnya imersif. Pinggiran terbuka ini, dikombinasikan dengan sensor gambar pada headset, menjadikan Meta Quest Pro perangkat realitas campuran. Anda bisa bermain game tetapi masih memperhatikan hewan peliharaan yang berlarian ke dalam ruangan atau cangkir kopi penuh di atas meja. Atau, dengan teknologi pass-through, objek digital atau jangkar mungkin ada sebagai overlay atau portal ke “dunia nyata.”

Ruang Kerja Horizon Meta dapat menampilkan monitor komputer virtual di depan Anda.
Ruang Kerja Horizon Meta dapat menampilkan monitor komputer virtual di depan Anda.

Selain sensor gambar baru yang menghadap ke luar, Meta Quest Pro memiliki sensor menghadap ke dalam yang mendeteksi gerakan mata dan ekspresi wajah lainnya. Ini berarti wajah avatar kartun Anda, saat berinteraksi dengan orang lain di metaverse, akan meniru ekspresi wajah Anda yang sebenarnya. Ini juga berarti bahwa Meta secara teoritis memiliki kemampuan untuk menangkap ekspresi emosional dari headset Anda.

Rupa Rao, pemimpin manajemen produk di Meta yang mempresentasikan headset baru untuk pers minggu lalu, mengatakan bahwa fitur ini memungkinkan pengguna untuk menjadi “diri asli Anda yang sebenarnya, dan menggunakan semua keterampilan komunikasi yang rentan yang biasanya kita lakukan, seperti mengangkat alis. , tersenyum, cemberut, yang lainnya.” Alat ekspresi wajah ini juga akan tersedia dalam kit pengembangan perangkat lunak untuk digunakan oleh pembuat aplikasi saat membuat aplikasi mereka.

Ketika ditanya apakah Meta atau orang yang mengembangkan aplikasi untuk Meta VR dapat melacak emosi, manajer produk Meta lainnya, Nick Ontiveros, mengatakan bahwa Meta tidak menyimpulkan emosi dari Antarmuka Pemrograman Aplikasi, alat yang digunakan pengembang untuk menyalurkan informasi masuk dan keluar dari aplikasi mereka. “Kami hanya fokus pada pergerakan. Dan ketika aplikasi apa pun ingin menggunakan API ini, mereka perlu menyatakan dengan jelas kepada pengguna bagaimana mereka berencana menggunakannya, dan pengguna selalu memiliki kesempatan untuk, saya kira, mencabut izin atau memberikan izin tergantung pada kasus penggunaan.”

Quest Pro Headset dari Meta
Quest Pro Headset dari Meta

Rao juga menunjukkan bahwa fitur pelacakan mata dan ekspresi wajah dimatikan secara default. Jika pengguna Meta Quest Pro memilih untuk menggunakannya, gambar mentah diproses di perangkat itu sendiri dan dihapus setelah diproses, katanya.

Meta Quest Pro 2 berjalan pada chipset Qualcomm Snapdragon XR2+, yang diklaim Meta memberikan daya komputasi 50 persen lebih banyak daripada Meta Quest 2, bersama dengan disipasi termal yang lebih baik (artinya wajah Anda mungkin tetap lebih dingin). Dan pengontrol tangan Meta Quest Pro memiliki desain baru. Tidak seperti pengontrol Meta Quest 2, ini tidak memiliki cincin perangkat keras di sekitarnya, mereka tidak bergantung pada headset untuk pemosisian, dan Anda dapat menggunakannya dalam aktivitas dan permainan yang membutuhkan cubitan presisi, seperti menyodok menara Jenga virtual.

Jenga hanyalah salah satu dari banyak game dan pengalaman yang saya coba di markas Meta’s Reality Labs di Burlingame, California, minggu lalu. Saya meregangkan wajah saya dengan cara yang akan membuat Jim Carrey malu saat saya menguji fitur pelacakan mata dan ekspresi wajah. Sungguh nyata melihat karakter peri hijau, avatar saya, meniru ekspresi ini. Saya sengaja merusak mainan virtual. Saya menulis catatan di notepad imajiner.

Saya tersesat dalam melukis mahakarya yang berantakan, meskipun saya meraba-raba kuas cat. Kemudian saya menggantung lukisan virtual di dinding kehidupan nyata. Secara teori, menjepit jari Anda untuk mengambil objek adalah hal hebat yang bisa dilakukan di VR. Dalam prakteknya, dibutuhkan … latihan. Juga, ketika saya mencoba aplikasi melukis, saya harus mencobanya di tiga headset yang berbeda, karena apa yang digambarkan sebagai efek gempa: Perangkat lunaknya akan salah dan bergetar, dan kaleng cat virtual akan tersebar di sekitar ruangan.

Saya mengambil pelajaran DJ langsung dari DJ kehidupan nyata, meskipun orang itu ditampilkan sebagai avatar (seperti yang saya lakukan) dan berada di tempat lain sama sekali, memutar turntable di planet yang mungkin juga berbeda. Florida? London? Siapa tahu. Saya menggunakan cubitan presisi yang canggung untuk memutar kenop dan menekan beberapa fader pada mixer DJ virtual saya sendiri. Inti dari demo ini bukan untuk menguji kemampuan DJ saya atau bahkan minat saya, tetapi untuk menunjukkan bagaimana perasaan kehadiran sosial dalam tutorial VR langsung. Demikian pula, dalam aplikasi bernama Wooorld—dua Os salah ketik dan tiga Os adalah nama aplikasi, penciptanya memberi tahu saya—saya berdiri di samping avatar ramah bernama Paul saat kami memainkan game berbasis Google Maps. Aplikasi ini akan menurunkan kita di suatu tempat, di mana saja, di Eropa. Dengan menggunakan petunjuk konteks dan secara virtual melintasi peta Google Street View, kita harus menebak di mana kita berada. Saya sangat menikmati ini.

Demo terakhir hari itu adalah dari aplikasi Meta sendiri, Horizon Workrooms, yang saat ini dalam versi beta. Ini terasa paling dipaksakan dari semua aplikasi VR yang saya coba hari itu, dalam arti bahwa itu mencoba menciptakan kembali interaksi tempat kerja yang umum di VR dan sangat bergantung pada konsep kehadiran sosial itu, meskipun sekali lagi, semua orang ditampilkan sebagai kartun. Menavigasi ruang konferensi virtual yang lapang— bahkan jika latar belakangnya seperti Aspen—dan menempelkan Post-it virtual di papan tulis virtual sehingga teman virtual saya Jordan dapat berkomentar tentang hal itu tidak terasa seperti banyak peningkatan dibandingkan berbagi Google Doc pada layar 2D.

Horizon Workrooms memungkinkan Anda menampilkan tiga monitor virtual di depan mata Anda, yang sangat bagus jika Anda tidak memiliki uang atau ruang untuk menggunakan tiga monitor fisik di meja Anda. Tetapi solusinya untuk keyboard adalah dengan meletakkan keyboard virtual di atas keyboard kehidupan nyata, yang tidak sesuai dengan pengalaman saya; atau agar Anda mengintip ke bawah headset untuk sekadar menggunakan keyboard kehidupan nyata. Pada saat itu, saya merasa lega untuk melepas Meta Quest Pro.

Bagian-bagian dari Meta Quest Pro Headset
Bagian-bagian dari Meta Quest Pro Headset

Meta telah berhasil meraih pangsa pasar headset VR yang luar biasa, berkat headset Meta Quest 2 seharga $400 yang sangat mumpuni (yang pada satu titik, adalah $300, dan kemudian naik harganya). Analis memperkirakan Meta telah menjual lebih dari 15 juta unit headset Quest 2.

Saat ini mendukung lebih dari 400 aplikasi, yang semuanya akan berjalan di Meta Quest Pro, dan pembuat aplikasi pihak ketiga mulai menghasilkan pendapatan dari platform VR Meta. 33 judul telah menghasilkan lebih dari $ 10 juta dalam pendapatan kotor, kata Meta, dan 55 judul telah menghasilkan lebih dari $ 5 juta. Ratusan ribu orang menggunakan aplikasi Meta’s Horizon Worlds di VR.

Namun, menurut pengukuran Meta sendiri, ini adalah jejak kecil. Dan dengan harga hampir $ 1.500, Meta Quest Pro mungkin bukan headset yang sangat memperluas jejak itu. Seperti banyak pengalaman komputasi futuristik, setidaknya ada dua kebenaran yang dapat dipegang sekaligus: bahwa sesuatu bisa sangat keren dan masih belum memiliki tempat dalam kehidupan nyata; bahwa visi metaverse Mark Zuckerberg patut diperhatikan, sementara juga terlalu dini; dan itu semua benar-benar menyenangkan dan permainan sampai Anda melepas headset, dan ingat mengapa mudah merasa tidak nyaman tentang ke mana arah masa depan, dan siapa yang mungkin memilikinya.

Previous articleSundulan Rudiger menyelamatkan hasil imbang Real Madrid melawan Shakhtar
Next articleCara Setting Domain di Cloudflare
Content.id adalah media belajar bersama untuk membangun negerisalam https://content.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here