Home CHIA Farming Apa itu Chia?

Apa itu Chia?

73
0
Chia Coin Green
Chia Coin Green

Content IDChia Farming, Apa itu Chia? Chia diciptakan oleh Bram Cohen, insinyur protokol jaringan terbaik, dan penemu BitTorrent.

Popularitas Chia baru-baru ini meningkat dikalangan Cryptocurrency. Pendiri Bram Cohen, penemu BitTorrent, menjual perusahaan tersebut kepada Justin Sun dan keluar dari proyek Chia Network yang diciptakan dari awal. Saat ini, versi Chia 1.0 tidak menyertakan fungsi transfer. Dalam enam minggu pertama, itu hanya bisa ditambang dan tidak bisa diperdagangkan. Dilihat dari popularitas saat ini, kemungkinan besar akan terdaftar di bursa teratas. (Baca juga: Apa itu CHIA, Segala Hal Yang Harus Kamu Tahu Tentang CHIA)

  • Nama: Chia
  • Nama Koin: XCH;
  • ICO: Tidak
  • Berapa banyak yang sudah di premined: 21 juta sebagai cadangan strategis
  • Pendapatan per blok: 64 hadiah Chia setiap 10 menit
  • Strategi Scalving: satu pengurangan dalam 3 tahun, Setengah, 4 Chia setiap 10 menit dari tahun ketiga belas.

Chia didirikan pada Agustus 2017, bertujuan untuk mengembangkan blockchain yang lebih baik dan platform perdagangan yang cerdas. Chia.net sedang membangun jaringan Chia untuk meningkatkan sistem keuangan dan pembayaran global. Chia akan menjadi mata uang digital tingkat pertama. Chia menggunakan algoritma konsensus Satoshi Nakamoto baru pertama sejak Bitcoin. Ini disebut “Proof of Space and Time” (Pembuktian Ruang dan Waktu), saat ini adalah insinyur protokol jaringan terbaik, yang diciptakan oleh penemu BitTorrent, Bram Cohen. Chialisp adalah bahasa pemrograman transaksi cerdas yang baru diluncurkan dari Chia, yang kuat, mudah diaudit, dan aman. (Baca juga: Membangun Chia Cryptocurrency Plotting Rig Murah)

Cryptocurrency baru yang mengklaim ramah lingkungan ini memulai debutnya dalam perdagangan minggu lalu. Koin virtual, yang disebut Chia dan dibuat oleh platform yang disebut Chia Network, mengiklankan dirinya sebagai “alternatif ‘hijau’, ramah lingkungan” untuk Bitcoin.

Terlepas dari kinerja astronomis mereka baru-baru ini, cryptocurrency belakangan ini diserang karena jejak karbonnya yang sangat besar. “Menambang” atau Mining Koin virtual  seperti Bitcoin dan Ethereum menggunakan banyak energi karena mesin di belakang jaringan ini bekerja keras untuk memecahkan code. Untuk upaya penambang — yaitu, membayar tagihan untuk menggunakan komputer canggih yang mengonfirmasi transaksi di blockchain, teknologi terdistribusi yang mendukung cryptocurrency — mereka menerima koin sebagai hadiah. (Proses ini dinamai “bukti kerja” Proof of Labor atau Proof of Work.) (Baca juga: Apakah Dengan Plot Sebesar 2 TB Kita Dapat Memenangkan Chia Farming?)

Chia menyajikan alternatif dari tatanan yang sudah mapan, mengandalkan proses yang diklaimnya jauh lebih hemat energi daripada menambang dan mining bitcoin. Koin tersebut mulai diperdagangkan pada hari Senin sekitar $ 1.600 per XCG dan naik hingga setinggi $ 1.934, tetapi telah tenggelam lebih dari 40% menjadi sekitar $ 1.060 pada Minggu sore, per Coinbase. Namun kemerosotan seperti itu adalah bagian tak terpisahkan dari aset digital yang secara historis mudah berubah.

“Aset kripto masih menjadi tidak stabil,” kata Gil Luria, direktur penelitian di D.A. Davidson, yang meliput orang-orang seperti pertukaran crypto Coinbase. Namun dia tidak terkejut dengan chia’s green messaging: “Permintaan untuk itu akan meningkat,” katanya pada Fortune. (Baca juga: NUC Small Form Factor Chia Plotting Build)

Chia, diperdagangkan sebagai “XCH”, dibuat oleh pendiri BitTorrent Bram Cohen pada tahun 2017. Perusahaan investasi besar seperti Andreessen Horowitz dan Greylock Partners mendukung proyek Cohen, sesuai dengan situsnya. Alih-alih bukti yang menguras energi dari proses kerja yang digunakan oleh orang-orang seperti Bitcoin, chia menggunakan apa yang disebutnya “bukti ruang dan waktu” Proof of Space and Time.” metode ini menggunakan ruang yang tidak terpakai untuk di hard drive sebagai bagian dari metode verifikasi transaksi blockchain. daripada menambang, chia menyebut prosesnya “bertani” atau Chia Farming.

Karena teknologinya yang unik, chia sering kali “dibudidayakan” dengan mudah diterima (setidaknya untuk saat ini) — perbedaan besar dari pusat data yang luas yang mendominasi penambangan Bitcoin. Ketertarikan pada koin telah mendorong calon penambang untuk membeli dan mendorong hard drive, bahkan menyebabkan kekurangan di Asia Tenggara saat memulai peluncuran perdagangan koin. (Baca juga: Panduan Pembelian HDD Plot Untuk Plotting Chia)

‘Bukan upaya pengganti’

Metode ini tentu saja tidak sepenuhnya ramah lingkungan. Mining dan Farming Chia masih menggunakan energi, tetapi dengan penggunaan energi lebih rendah daripada orang-orang seperti Bitcoin, klaim Chia Network.

Tetapi Chia bukanlah satu-satunya yang mengurangi penggunaan energi dan menghadirkan alternatif yang mungkin “lebih hijau”. Hal lain, yang disebut “bukti kepemilikan”, telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Ethereum berencana dalam beberapa bulan mendatang untuk memodifikasi proses penambangannya menjadi bukti kepemilikan, di mana para pemegang saham — bukan penambang — memasang kepemilikan kripto sebagai jaminan untuk mengamankan jaringan blockchain, alih-alih menjalankan komputer yang menghabiskan energi.

Upaya untuk melakukan perjalanan ramah lingkungan dalam industri cryptocurrency “bukanlah upaya pengganti,” kata Luria. bagian dari alasan mengapa ada begitu banyak minat dalam bukti kepemilikan adalah berkat “kerugian besar yang ditimbulkan oleh bukti kerja terhadap lingkungan dan sumber daya,” katanya.

Beberapa kritik mengatakan bahwa proses penambangan chia (atau “bertani”) Farming Chia, masih bergantung pada hardware, dan akankah jaringan menjadi besar, yang berpotensi merusak proposisi nilai hemat energinya.

“Saya khawatir begitu mereka tumbuh, bukti ruang dan waktu ini memiliki metodologi yang cukup setara [sebagai] bukti tenaga kerja, seperti Bitcoin, dan model mereka adalah: Anda pada akhirnya perlu membeli lebih banyak peralatan untuk meminta bayaran,” kata John Wu, presiden Ava Labs, yang memiliki platform blockchain bukti kepemilikannya sendiri, Avalanche. Wu mencatat bahwa chia, bagaimanapun, “mungkin, berdasarkan per unit, lebih efisien” daripada Bitcoin. (Mengenai perusahaan, Chia Network mengklaim mereka mengharapkan “pertanian akan lebih terdesentralisasi daripada Bukti Tenaga Kerja atau Bukti Kepemilikan dan secara signifikan lebih sedikit energi dan sumber daya yang intensif,” menurut Green paper mereka.)

“Menjadi lebih [ramah lingkungan] tentu saja mungkin menjadi sesuatu yang mungkin menarik bagian tertentu dari komunitas crypto,” saran Luria. Tetapi menggulingkan Bitcoin dan supremasi lama Ethereum, menurutnya, tidak akan menjadi prestasi yang mudah untuk koin yang sedang naik daun.

Chia hanyalah salah satu dari sekian banyak cryptocurrency yang melonjak di mana-mana, dan orang-orang seperti D.A. Davidson’s Luria percaya “sangat mungkin bahwa akan ada lebih banyak aset kripto yang menambahkan nilai tunggal dan dapat memiliki beberapa tingkat pengikut”.

 

Previous articlePanduan Pembelian HDD Plot Untuk Plotting Chia
Next articleTutorial Cara Mining dan Farming Chia dan Tutorial Plotting Disk
Content.id adalah media belajar bersama untuk membangun negerisalam https://content.id