Home News Angela Lansbury, Bintang Film, Panggung dan ‘Murder, She Wrote,’ Meninggal pada usia...

Angela Lansbury, Bintang Film, Panggung dan ‘Murder, She Wrote,’ Meninggal pada usia 96

Dia adalah sensasi Hollywood dan Broadway, tetapi dia menangkap audiens terbesar dalam karirnya sebagai detektif TV Jessica Fletcher.

13
0
Angela Lansbury
Angela Lansbury

Content.idAngela Lansbury, Bintang Film, Panggung dan ‘Murder, She Wrote,’ Meninggal pada usia 96Angela Lansbury, seorang aktris tangguh yang memikat Hollywood di masa mudanya, menjadi sensasi musik Broadway di usia paruh baya dan kemudian menarik jutaan penggemar sebagai penulis misteri janda di serial televisi lama “Murder, She Wrote,” meninggal pada hari Selasa di rumahnya di Los Angeles. Dia berusia 96 tahun.

Kematiannya diumumkan dalam sebuah pernyataan oleh keluarganya.

Lansbury adalah pemenang lima Tony Awards untuk penampilannya yang dibintangi di panggung New York, dari “Mame” pada tahun 1966 hingga “Blithe Spirit” pada tahun 2009, ketika dia berusia 83 tahun, sebuah bukti staminanya yang luar biasa. Namun dia muncul di Broadway hanya dari waktu ke waktu selama tujuh dekade karir di film, teater dan televisi di mana ada juga tahun-tahun ketika tidak ada yang muncul.

Putri kelahiran Inggris dari seorang aktris Irlandia, dia baru berusia 18 tahun ketika dia mendapatkan peran film pertamanya, sebagai pelayan Cockney nakal Charles Boyer dalam film thriller “Gaslight” (1944), debut sebelum waktunya yang memberinya kontrak dengan MGM dan Nominasi Academy Award untuk aktris pendukung terbaik. Dia menerima nominasi Oscar kedua pada tahun 1946, untuk penampilan pendukungnya sebagai gadis ruang dansa di “The Picture of Dorian Gray.”

Itu adalah awal yang membingungkan bagi seorang wanita muda yang pada usia 14 tahun telah melarikan diri dari masa perang London bersama ibunya dan baru saja lulus dari Feagin School of Dramatic Art New York. Lansbury membayangkan dia mungkin memiliki masa depan sebagai wanita terkemuka, tetapi, dia mengatakan dalam sebuah wawancara New York Times pada tahun 2009, dia tidak nyaman mencoba menaiki tangga itu.

“Saya tidak pandai menjadi bintang muda,” katanya. “Saya tidak ingin berpose untuk foto kue keju dan hal semacam itu.”

Mungkin juga masalah tulang. Wajahnya yang bulat dan penuh tidak cocok untuk pencahayaan dramatis saat itu, yang lebih menyukai tampilan bintang yang lebih bersudut seperti Lauren Bacall dan Katharine Hepburn. Bagaimanapun, dia muncul di banyak film yang dilupakan sebelum keluar sebagai bibi gila yang glamor di “Mame” di Broadway.

MGM secara teratur melemparkannya sebagai wanita yang lebih tua, atau yang jahat. Dari 11 film yang dia buat setelah “Dorian Gray,” mungkin perannya yang paling menonjol adalah di “State of the Union” (1948), dengan Ms. Hepburn dan Spencer Tracy, di mana dia berperan sebagai raja surat kabar yang mencoba mendapatkan kekasihnya yang sudah menikah. presiden terpilih.

Dengan berakhirnya kontrak MGM-nya pada tahun 1951, Ms. Lansbury bergabung dengan produksi tur nasional dari dua drama panggung, “Remains to Be Seen” dan “Affairs of State.” Tetapi ketika dia kembali ke bioskop sebagai aktris lepas, dia kembali mendapati dirinya berperan sebagai salah satu dari dua jenis: seperti yang dia katakan, “pelacur di atas roda dan ibu orang.”

Dia adalah ibu posesif Elvis Presley di “Blue Hawaii” (1961). Dia adalah ibu jahat Laurence Harvey dalam “The Manchuria Candidate” (1962), sebuah peran yang memenangkan nominasi Oscar aktris pendukung ketiganya. (Meskipun dia hanya tiga tahun lebih tua dari Mr. Harvey, otoritas keibuannya sepenuhnya meyakinkan ketika dia mengatakan kepadanya, “Kamu harus menembak kepala calon presiden.”) Dia memerankan seorang wanita yang membunuh suaminya di “Please Murder Me ” (1956) dan seorang ibu yang sombong dalam “The Reluctant Debutante” (1958). Dan begitulah seterusnya.

Angela Lansbury dead
Angela Lansbury dead

Ke Broadway

Lansbury membuat debut Broadway-nya pada tahun 1957 di “Hotel Paradiso,” terjemahan dari lelucon Prancis abad ke-19. Ulasan yang bagus mendorongnya untuk mencoba lebih banyak karya teater. Dia kembali ke Broadway pada tahun 1960 sebagai ibu tunggal alkoholik dari seorang remaja hamil di “A Taste of Honey.”

Pada tahun 1964 ia berperan sebagai walikota yang korup dalam musikal Arthur Laurents-Stephen Sondheim “Anyone Can Whistle.” Kegagalan yang terkenal, itu ditutup setelah hanya 12 pratinjau dan sembilan pertunjukan, tetapi itu menunjukkan dia bisa memanggil barang yang tepat untuk pertunjukan musik langsung. “Saya memiliki sopran kecil yang tinggi, dan mereka menginginkan seorang belter,” katanya pada tahun 2009. “Jadi saya belajar bagaimana cara menggunakan belt.”

Ms. Lansbury sama sekali tidak cocok untuk menjadi pemeran utama yang didambakan dalam “Mame,” musikal adaptasi Jerry Herman dari novel Patrick Dennis “Auntie Mame,” yang telah diadaptasi menjadi sandiwara panggung dan film — keduanya dibintangi oleh Rosalind Russell , dan keduanya sukses besar.

Nona Russell tidak ingin bermain Mame lagi. Mary Martin dilemparkan tetapi memilih keluar. Lebih dari selusin aktris lain, termasuk Judy Garland, Doris Day dan Ms. Hepburn, dikatakan sedang dipertimbangkan. Tapi Ms. Lansbury adalah salah satu dari sedikit yang bersedia mengikuti audisi untuk peran di depan kepala kreatif dan keuangan acara tersebut.

Dalam sebuah artikel sampul majalah Life tentang pertunjukan dan perannya di dalamnya, dia ingat bahwa ada banyak gangguan yang mengganggu oleh pria berkacamata hitam, yang memaksanya untuk menyanyikan lagu-lagu itu lagi. “Kemudian mereka berkata, ‘Selamat tinggal, terima kasih.’ Itu saja,” katanya.

Kembali ke rumah di Malibu, California, dengan suaminya, Peter Shaw, seorang eksekutif MGM, dan anak-anak remaja mereka, Anthony dan Deirdre, dia menunggu selama berbulan-bulan untuk panggilan dari Timur. Akhirnya, dia terbang ke New York dan berhadapan dengan produser.

“Saya akan kembali ke California,” kenangnya memberi tahu mereka, “dan kecuali Anda memberi tahu saya – mari kita hadapi itu, saya telah bersujud – sekarang, ya atau tidak, itulah akhirnya.” Sore itu, dia mendapat ya resmi.

Penampilannya akhirnya membuatnya menjadi bintang sejati. Pertunjukan dibuka di New York pada 24 Mei 1966, dan kolumnis Rex Reed melaporkan di The Times bahwa pada malam dia hadir, “ketika orang-orang bosan bersiul dan bertepuk tangan seperti guntur, mereka berdiri di kursi yang baru direnovasi di Taman Musim Dingin dan berteriak.” Dia menyamakan Ms. Lansbury dengan “ulat yang bahagia, setelah bertahun-tahun dibenci oleh Hollywood dalam peran yang tak ada habisnya sebagai pantat berwajah longgar, menjadi kupu-kupu bermata emas.”

Namun, yang mengecewakan Ms. Lansbury, Lucille Ball dipilih untuk versi film “Mame,” yang tidak berhasil.

Lansbury memenangkan Tony keduanya untuk aktris terbaik sebagai Countess Aurelia yang berusia 75 tahun dalam “Dear World,” sebuah adaptasi musikal tahun 1969 dari “The Madwoman of Chaillot.” Produksi itu sendiri tidak diterima dengan baik dan ditutup setelah 132 pertunjukan. Namun, untuk sementara, ia memegang perbedaan dalam membebankan harga tiket tertinggi di Broadway: $12,50 untuk kursi terbaik (setara dengan sekitar $105 hari ini).

Dia kemudian kembali ke Hollywood, di mana dia memainkan seorang bangsawan Jerman yang sudah tua dalam “Something for Everyone” (1970), sebuah upaya sinematik langka dari produser dan sutradara Broadway Harold Prince, dan seorang penyihir dalam film Disney “Bedknobs and Broomsticks” (1971 ).

Tapi ini adalah waktu yang penuh gejolak bagi dia dan keluarganya. Rumah Malibu mereka hancur dalam kebakaran semak belukar. Putra dan putrinya menggunakan obat-obatan keras. Dia dan Mr. Shaw memutuskan untuk meninggalkan California menuju pantai County Cork, Irlandia, di mana mereka membangun rumah berdasarkan desain rumah pertanian tradisional.

Itu adalah tempat perlindungan yang mereka harapkan: Lansbury menjadi tukang kebun yang serius, dan anak-anaknya mengatasi masalah narkoba mereka. Anthony menjadi aktor dan kemudian sutradara televisi, dengan kredit termasuk banyak episode “Murder, She Wrote”; Deirdre akhirnya menikahi Enzo Battarra, seorang pemilik restoran, dan menjadi mitra bisnisnya.

 

 

Previous articleCara Membuat Email Bisnis Dengan Domain Sendiri di Zoho
Next articleTulsi Gabbard mundur dari partai Demokrat, menyerang ‘komplotan elitis penghasut perang’
Content.id adalah media belajar bersama untuk membangun negerisalam https://content.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here